Delapan Khasiat Luar Biasa Daun Jeruk, Antibiotik hingga Kurangi Stres – FAJAR

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Jangan pernah sepelekan daun jeruk nipis. Hanya dengan merebusnya, daun jeruk nipis ternyata sangat dahsyat untuk kesehatan.Sebab, air rebusan daun jeruk...

Bahaya! Infeksi ‘Jamur Hitam’ Mengintai Penyintas Covid-19, Mohon Dibaca! – FAJAR

FAJAR.CO.ID – Jamur hitam menjadi salah satu penyakit berbahaya yang mengintai penyintas Covid-19.Kasus jamur hitam merebak di India dan banyak dialami oleh orang-orang...

Hati-hati! Dokter Boyke Melarang Berhubungan di Bathtub, Ini Alasannya! – FAJAR

FAJAR.CO.ID – Seksolog dr Boyke Dian Nugraha SpOG MARS tidak menyarankan wanita hamil melakukan hubungan ala suami istri saat mandi.Sebab, menurut Boyke, hal...

15 Artis Tak Kalah dengan ABG, Tetap Cantik dan Menawan di Usia 50 Tahun Lebih – Fimela.com

15 Artis Tak Kalah dengan ABG, Tetap Cantik dan Menawan di Usia 50 Tahun Lebih  Fimela.com Kredit: Tautan sumber

7 Cara Memancarkan ‘Inner Beauty’ Bagi Kaum Hawa

KABAR BANTEN – bagi kaum hawa menjadi cantik tidak hanya dalam...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

JawaPos.com – Paranoia, film baru bergenre thriller produksi Miles Films, akhirnya tayang perdana di layar lebar. Namun, bukan di Indonesia. Film tersebut diputar di Bucheon, Korea Selatan, dalam pergelaran Bucheon International Fantastic Film Festival (BIFAN) ke-25 yang berlangsung mulai 8 Juli hingga Minggu (18/7). Di BIFAN tahun ini, Paranoia tayang dua kali. Yakni, pada 11 Juli dan 15 Juli lalu.

Paranoia menjadi salah satu film Indonesia yang debut di festival itu selain Nussa: The Movie karya Bony Wirasmono dan Simpul Mati (Death Knot) karya Cornelio Sunny. ’’Suatu kehormatan Paranoia bisa ditayangkan perdana di BIFAN,’’ ucap sutradara Riri Riza dalam sambutannya secara virtual di festival internasional tersebut. Yang menarik, Paranoia bisa dibilang merupakan film pertama Miles Films yang bergenre thriller.

Dalam wawancara dengan Jawa Pos, Riri menjelaskan bahwa sebetulnya thriller bukan sesuatu yang asing bagi rumah produksinya. Di film-film Miles terdahulu, mereka kerap memasukkan sedikit unsur ketegangan dan laga ala thriller. ’’Jadi, saya rasa bukan mendadak secara genre. Tapi, kenapa Paranoia yang dipilih, itu karena memang cerita inilah yang memungkinkan buat kami di masa itu (pandemi, Red),’’ ungkapnya.

Paranoia diproduksi di tengah rencana Miles Films menelurkan beberapa film. Salah satunya Petualangan Sherina 2. Namun, film-film itu sulit diproduksi karena terhalang pandemi. Akhirnya tim Miles Films dan Riri memikirkan ide cerita baru yang sekiranya bisa diproduksi di tengah situasi saat ini. Lahirlah Paranoia dengan genre thriller.

Pemeran Dina, Nirina Zubir, mengaku sempat kaget karena menilai Paranoia berbeda dengan tema-tema yang selama ini diangkat Miles. Saat menonton pun, dia mengaku hasilnya ’’wow’’.

’’Sepanjang film, aku dibuat tegang. Padahal sudah tahu jalan ceritanya,’’ ujar Nirina dalam keterangan tertulis. Selain Nirina, ada Nicholas Saputra (sebagai Raka), Lukman Sardi (Gion), dan Caitlin North (Laura).

Sekilas, Paranoia mengambil latar kisah dalam rumah di mana sebuah keluarga menghadapi situasi mencekam. Mereka menebak siapa yang melakukan tipu muslihat dan siapa yang bisa dipercaya. Dengan garis besar cerita itu, pengambilan gambar dilakukan di lokasi khusus yang terkarantina. Selama 27 hari, tidak boleh ada yang keluar atau masuk ke lokasi tersebut.

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : deb/shf/c18/len


Kredit: Tautan sumber

- A word from our sposor -

Film Paranoia, Kisah Mencekam dalam Rumah Tayang di BIFAN 1

Film Paranoia, Kisah Mencekam dalam Rumah Tayang di BIFAN

\