Fitur beauty berdampak negatif pada mental pengguna 1

Berpatokan pada beberapa studi yang dilakukan, Google akhirnya mematikan fitur beauty secara default di perangkat Pixel.

Setiap smartphone saat ini hadir dengan fitur percantik atau yang kerap dikenal dengan fitur beauty. Fitur ini mampu mengubah tekstur kulit wajah menjadi lebih halus, menghilangkan noda hitam bahkan memodifikasi bentuk wajah ketika hendak melakukan selfie. Fitur ini banyak digandrungi pengguna smartphone. Namun Google justru menghilangkannya dari perangkat Pixel. 

Hal ini dilakukan Google lantaran ada beberapa studi yang menyebut kalau fitur beauty ini berdampak negatif pada kesehatan mental penggunanya. Salah satu studi yang digagas pada 2018 bahkan menunjukkan bagaimana fitur percantik selfie bisa mengubah cara pandang seseorang mengenai dirinya sendiri. Lantas, persepsi akan kecantikan pun dapat berubah. Tidak hanya mematikan fitur ini secara default, Google juga mengajak produsen smartphone lain untuk melakukan hal yang sama. 

“Kami berusaha memahami efek selfie yang difilter terhadap kesehatan orang-orang, terutama ketika filter diaktifkan secara default. Kami melakukan banyak penelitian dan berbicara dengan pakar kesehatan anak dan mental dari seluruh dunia, dan menemukan bahwa saat Anda tidak menyadari bahwa kamera atau aplikasi foto menerapkan filter, foto tersebut dapat berdampak negatif terhadap kesehatan mental. Filter default ini dapat secara diam-diam menetapkan standar kecantikan yang dibandingkan dengan diri mereka sendiri,” kata Google dalam blog resminya. 

Google akhirnya juga mendorong pengembang aplikasi kamera dan OEM untuk menghindari terminologi “enhancement”, “beautification” atau “touch up”. Google menilai kalau istilah-istilah tersebut mengindikasikan kalau foto yang tidak dimodifikasi perlu ditingkatkan. Google sendiri menggunakan istilah “Face retouching” pada perangkat Pixel. 

Google memang mematikan fitur “face retouching” itu secara default. Namun opsi untuk menggunakannya masih tetap ada. Google juga mengganti istilah intensitas face retouching itu, dari Natural menjadi Subtle. Ini dilakukan agar pengguna menyadari bahwa hasil foto mereka sudah dipoles oleh sistem dalam tingkatan tertentu. 
 


Kredit: Tautan sumber

Leave a Reply
You May Also Like

Lowongan Kerja Kendari, Cc_Dewi Beauty House Buka Rekrutmen Karyawan, Berikut Persyaratannya

TRIBUNNEWSSULTRA.COM, KENDARI – Informasi lowongan kerja Kendari, Cc_Dewi Beauty House buka rekrutmen karyawan, berikut persyaratannya. Cc_Dewi…

Dibilang Tak Cantik, Beauty Vlogger Hanum Mega Disumpahi Mati

Suara.com – Beauty Vlogger Hanum Mega mendapat cacian dari warganet. Ia disebut…

Jangan Malas! 5 Cara Menghilangkan Daki di Leher dengan Bahan Alami

Lemon memiliki vitamin C yang baik untuk mencerahkan kulit. Ia juga akan…

Rossa Menang Indonesia’s Beauty Women 2020 : Terimas Kasih Atas Apresiasinya : Okezone Lifestyle

Perhelatan Indonesia’s Beautiful Women (IBW) 2021-2021 baru saja digelar oleh majalah HighEnd.…