Dokter Dina Jelaskan Tiga Titik Sensitif Pria – FAJAR

Dokter Dina Oktaviani Jelaskan Tiga Titik Sensitif PriaFAJAR.CO.ID, JAKARTA — Dokter Dina Oktaviani menjelaskan tiga area titik sensitif pria yang bikin hubungan ranjang...

Gula Darah Turun dengan Kunyit – FAJAR

FAJAR.CO.ID — Penyandang diebetes kini bisa lebih tenang lagi. Gula darah tinggi bisa turun dengan konsumsi kunyit.Dikutip dari NDTV (23/9/2021), kunyit sangat baik...

Melihat Tampilan Beauty Backstage Spring-Summer 2022 Chanel

Chanel pancarkan kecantikan alami dengan tampilan riasan pantai yang halus, yang terinspirasi oleh pakaian renang dan nuansa pastel dalam koleksinya. Tidak lama ini, Chanel baru...

Kayu Manis Campur Madu Khasiatnya Bikin Suami Terbelalak – FAJAR

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Kayu Manis merupakan salah satu bahan herbal yang mampu mengobati berbagai macam penyakit dan menjaga kesehatan.Sebab, kayu manis kaya akan...

Belajar Rias Mata? Lem Eyelashes Sarita Beauty Aman Dipakai

GenPI.co Jogja - Bagi kamu yang baru belajar merias mata, bisa mencoba lem eyelashes berwarna putih produk dari Sarita Beauty. Lem...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

FAJAR.CO.ID – Setelah puasa selama satu bulan, tubuh semestinya bisa lebih sehat karena sudah mengendalikan asupan konsumsi. Akan tetapi saat Lebaran, semua itu seolah terhapuskan dengan tradisi balas dendam menyantap semua hidangan bersantan atau makan tak terkontrol. Hati-hati, risiko penyakit mengintai. Salah satunya serangan stroke.

Dokter Spesialis Saraf dari Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI) dr. Dinda Diafiri, Sp.S dalam webinar dengan tema ‘Stroke saat Lebaran, Risiko dan Penanganannya’.

Menurutnya stroke di Indonesia masih menjadi pembunuh dan penyebab kecacatan nomor 1 untuk penyakit tidak menular sejak tahun 2014 hingga saat ini. Stroke ada dua jenis, yaitu stroke akibat sumbatan plak dan stroke akibat perdarahan.

Dokter Dinda menjelaskan bahwa suasana saat lebaran biasanya diwarnai mengonsumsi makanan dan minuman tinggi kalori dan gula berlebihan seperti opor, rendang, es cendol dan es boba. Berkurangnya aktivitas fisik saat lebaran, serta lupa minum obat dapat memicu terjadinya hipertensi dan stroke.

“Saat lebaran, disarankan untuk tidak berlebihan dalam mengonsumsi makanan, tetap melakukan aktivitas fisik, serta minum obat secara teratur sesuai dengan petunjuk dokter,” katanya baru-baru ini.

Dia juga menyoroti tentang potensi makan berlebihan saat lebaran. Menurut dr. Dinda, penting untuk mengatur pemilihan makanan saat lebaran yaitu dengan menggunakan prinsip isi piringku.


Kredit: Tautan sumber

- A word from our sposor -

Makan Tak Terkontrol saat Lebaran, Stroke Mengintai – FAJAR 1

Makan Tak Terkontrol saat Lebaran, Stroke Mengintai – FAJAR

\