Beauty Review: Yuk, Bersihkan Kulit Hingga ke Pori Mendalam dengan Kebaikan Bunga Teratai

Berbicara tentang klaim yang disebutkan oleh Mamonde, menurut saya formula kedua cleanser dari rangkaian Micro Deep Cleansing benar-benar nyata. Cleansing Oil-nya bisa membersihkan makeup...

Enhancing The Best Part Of Your Face and Skin Tone | FWB X Azzura

Fimela.com, Jakarta Weekend-mu kali ini bakal ditemani Fimela With Barry x Azzura Cosmetics episode 3 nih! Bersama Barry Ritonga, Fimela bakal memberi kamu tips...

Mirip dengan Iritasi Biasa, Kenali Gejala Alergi Kulit Wajah Akibat Makeup

Fimela.com, Jakarta Mengenal produk dan kandungan yang baik bagi wajah kita merupakan hal yang penting. Melakukan patch test atau tes sebelum menggunakan produk pada...

Mudah dan Aman, Berbelanja YSL Beauty bisa Secara Online

Fimela.com, Jakarta Pandemi membuat banyak kebiasaan yang berubah, tak terkecuali berbelanja produk kecantikan premium secara online. Hal inilah yang diwujudkan oleh Yves Saint Laurent...

E-Motion Entertainment Hadir di Bali, Beri Ruang Talenta Muda |Balipuspanews.com

BADUNG, balipuspanews.com – Salah satu pendatang baru di industri perpileman kini hadir di Pulau Dewata, Bali. Adalah E-Motion Entertainment yang sudah memiliki pengalaman dan...

Donnie Sibarani Rilis Debut Album Keajaiban Cinta

JawaPos.com – Donnie Sibarani merilis album solo perdana usai hengkang dari Ada Band sekitar 2017 silam. Debut albumnya berjudul Kejaiban Cinta dengan 10 single...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berpatokan pada beberapa studi yang dilakukan, Google akhirnya mematikan fitur beauty secara default di perangkat Pixel.

Setiap smartphone saat ini hadir dengan fitur percantik atau yang kerap dikenal dengan fitur beauty. Fitur ini mampu mengubah tekstur kulit wajah menjadi lebih halus, menghilangkan noda hitam bahkan memodifikasi bentuk wajah ketika hendak melakukan selfie. Fitur ini banyak digandrungi pengguna smartphone. Namun Google justru menghilangkannya dari perangkat Pixel. 

Hal ini dilakukan Google lantaran ada beberapa studi yang menyebut kalau fitur beauty ini berdampak negatif pada kesehatan mental penggunanya. Salah satu studi yang digagas pada 2018 bahkan menunjukkan bagaimana fitur percantik selfie bisa mengubah cara pandang seseorang mengenai dirinya sendiri. Lantas, persepsi akan kecantikan pun dapat berubah. Tidak hanya mematikan fitur ini secara default, Google juga mengajak produsen smartphone lain untuk melakukan hal yang sama. 

“Kami berusaha memahami efek selfie yang difilter terhadap kesehatan orang-orang, terutama ketika filter diaktifkan secara default. Kami melakukan banyak penelitian dan berbicara dengan pakar kesehatan anak dan mental dari seluruh dunia, dan menemukan bahwa saat Anda tidak menyadari bahwa kamera atau aplikasi foto menerapkan filter, foto tersebut dapat berdampak negatif terhadap kesehatan mental. Filter default ini dapat secara diam-diam menetapkan standar kecantikan yang dibandingkan dengan diri mereka sendiri,” kata Google dalam blog resminya. 

Google akhirnya juga mendorong pengembang aplikasi kamera dan OEM untuk menghindari terminologi “enhancement”, “beautification” atau “touch up”. Google menilai kalau istilah-istilah tersebut mengindikasikan kalau foto yang tidak dimodifikasi perlu ditingkatkan. Google sendiri menggunakan istilah “Face retouching” pada perangkat Pixel. 

Google memang mematikan fitur “face retouching” itu secara default. Namun opsi untuk menggunakannya masih tetap ada. Google juga mengganti istilah intensitas face retouching itu, dari Natural menjadi Subtle. Ini dilakukan agar pengguna menyadari bahwa hasil foto mereka sudah dipoles oleh sistem dalam tingkatan tertentu. 
 


Kredit: Tautan sumber

- A word from our sposor -

Fitur beauty berdampak negatif pada mental pengguna 1

Fitur beauty berdampak negatif pada mental pengguna

\