Lip Cream Sarita Beauty Varian Pink Orchid Buat Kamu Queenly …

Lip cream Sarita Beauty. Foto: Sarita Beauty GenPI.co - Kamu yang ingin memiliki penampilan queenly sangat direkomendasikan menggunakan lip cream...

Delapan Khasiat Luar Biasa Daun Jeruk, Antibiotik hingga Kurangi Stres – FAJAR

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Jangan pernah sepelekan daun jeruk nipis. Hanya dengan merebusnya, daun jeruk nipis ternyata sangat dahsyat untuk kesehatan.Sebab, air rebusan daun jeruk...

Dukung Britney Spears, Selena Gomez Kirim Paket Rare Beauty dan Bikini Tie Dye

TEMPO.CO, Jakarta - Britney Spears, yang saat ini terlibat dalam pertempuran hukum yang sedang berlangsung seputar konservatorinya, nampaknya harus berterima kasih kepada Selena Gomez karena...

Bahaya! Infeksi ‘Jamur Hitam’ Mengintai Penyintas Covid-19, Mohon Dibaca! – FAJAR

FAJAR.CO.ID – Jamur hitam menjadi salah satu penyakit berbahaya yang mengintai penyintas Covid-19.Kasus jamur hitam merebak di India dan banyak dialami oleh orang-orang...

7 Cara Memancarkan ‘Inner Beauty’ Bagi Kaum Hawa

KABAR BANTEN – bagi kaum hawa menjadi cantik tidak hanya dalam...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Para penyintas Covid-19 bisa mengalami efek samping atau Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) yang lebih berat jika divaksinasi. Para ahli pun mengumpulkan data dan membuktikan apakah hal ini benar fakta atau sugesti dan mitos semata.

Dilansir dari ABC4, Selasa (27/4), Dokter Penyakit Menular di Intermountain Healthcare Dr. Eddie Stenehjem, mengatakan, ada beberapa data observasi bahwa mereka yang pernah menderita Covid-19 menjadi cukup bergejala setelah dosis pertama suntikan Covid-19. Di sisi lain, kebanyakan orang yang belum menderita Covid-19, tak mengalami efek samping saat dosis pertama.

“Penyintas, mungkin lengannya sakit. Dan kemudian pada suntikan kedua, mereka bisa bergejala dengan demam, menggigil, seperti merasa lesu,” katanya.

Mengapa itu bisa terjadi? Dia mengatakan ini terjadi karena, bagi mereka yang pernah menderita Covid-19, suntikan pertama itu sebenarnya adalah suntikan pendorong. Maka, tak heran jika terasa bergejala.

“Dan itu sangat normal,” kata Dr. Stenehjem seperti juga dijelaskan dalam New England Journal of Medicine.

“Ada beberapa data dan banyak orang membicarakan hal ini,” tambahnya.

“Beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala sama sekali setelah menerima vaksin,” kata dia.

Ahli dari Division of Infectious Diseases di University of Utah Health Emily Spivak mengatakan hal yang sama. Dia mengatakan bahwa data yang diterbitkan menunjukkan bahwa orang yang pernah menderita Covid-19 sebelum menerima vaksin, mengalami peningkatan tingkat efek samping lokal atau sistemik seperti demam, kedinginan, nyeri otot, kelelahan, dan sakit kepala setelah dosis vaksin pertama dibandingkan mereka yang belum.


Kredit: Tautan sumber

- A word from our sposor -

Menurut Ahli, Penyintas Covid-19 yang Divaksinasi Memiliki Efek Lebih Berat – FAJAR 1

Menurut Ahli, Penyintas Covid-19 yang Divaksinasi Memiliki Efek Lebih Berat – FAJAR

\